Posted on

Gusuran, PBB dan kompor Gas…

Ujung gang sebelum belok ke kiri ada warung mie instan dan minuman Panas, hangat dan dingin tempat warga RT berkumpul menjadikan sekretariat tak resmi yang seolah wajib dikunjungi setiap hari, karena jika tidak nongol sekali saja maka pertanyaan pun akan menjadi bahan diskusi(nge-rumpi) yang bisa memancing gelak tawa.
Malam minggu kira-kira jam 22.00 Salim hadir dengan mengucap salam yang dijawab dengan koor yang sangat kompak penuh semangat. “Wah tumben semangat nih, ada apa?”
Aboy     : Abang ketinggalan berita ya? pinggir jalan KA mau digusur!
Salim    : Wah bakal pindah tempat kongkow kita nih.
Karim   : Bukan cuma itu Bang, kita juga bakal kehilangan temen-temen.
Salim    : Lho, kok bisa?
Dudung: Bisa aja Bang, yang mau digusur 20 meter dari pagar sekarang.
Aboy    : Bisa-bisa rumah Abang kena Juga tuh.
Salim   : Ngomong-ngomong beritanya dari mana sih?
Soleh   : Dari Kelurahan Bang, kebetulan saya denger lagi pada ngomongin.
Dudung: Katanya lagi Bang, penggantiannya kecil.
Salim   : Gak mungkin dong, masa pemerintah enggak adil sama kita-kita warganya.
Aboy    : Itu udah Adil Bang, kan sesuai NJOP, itu sebabnya harga NJOP di wilayah kita gak naik-naik.
Soleh   : Kita sih senang aja bayar PBB murah….. gak taunya akal-akalan pemerintah.
Salim   : Kalau penggantiannya gak sesuai kita kan bisa nego sama pemerintah.
Soleh    : Emang bisa kita kagak setuju kalo penggantiannya kecil.
Dudung: Inikan jaman Reformasi pasti bisa dong.
Karim   : Umpamanya ada yang setuju ada yang nggak, itu gimana ?
Dudung: Ke pengadilan, itu yang namanya PTUN nah nanti keputusannya harus dipatuhi.
Aboy    : Kalau kita tetep gak mau pindah karena keputusan ganti ruginya tetep kecil, misalnya?
Dudung: Emangnye ente sanggup ngelawan sendirian, mao kagak mao Boy.
Soleh    : saya sih takutnya nih kalau kagak setuju, pemerintah maen kasar.
Salim    : Maksud Bang Soleh?
Soleh    : Kaya yang kita denger di berita-berita yang mau digusur selalu saja terjadi kebakaran.
Salim    : Maksud Abang kampung kita bakal digitu-in juga.
Dudung: Bukan kagak mungkin kita ngalamin.
Karim  : Bukan dibakar sih Bang, tapi kebakaran.
Dudung: Nah sekarang jadi tambah curiga nih.
Salim    : Sama apaan Bang.
Dudung: Itu….. kita dibagiin kompor Gas gratis, kan udah banyak kejadian pada meleduk tuh kompor.
Aboy    : Bener juga tuh, pantes banyak yang takut make tu kompor.
 Jam 00.30 merekapun bubar dengan isi kepala yang penuh tanda tanya, karena nggak ada kesimpulan yang bisa menenangkan hati, dan pada kenyataannya kompor gas gratis itu memang banyak yang masih terbungkus rapi, sebagian besar takut meledak dan menimbulkan kebakaran.
Iklan

2 responses to “Gusuran, PBB dan kompor Gas…

  1. Walah, jadi ngeri ngebayangin. Kalau semua warga menylakan kompor trus meledak, kali aja penggusuran malah berlangsung mulus, yak. Sungguh ironis!

  2. antarpulau ⋅

    Saya pribadi belum pernah menyaksikan bagaimana kompor gratisan itu meleduk..
    Tapi dari beberapa ‘obrolan’ ibu rumah tangga disekitar saya, mereka sering bercerita mengenai hal ini..
    Katanya di kampung A atau kampung B telah terjadi kebakaran lantaran kompor gratisan dari pemerintah ‘rentan’ meleduk…

    ah…
    semoga warga kita aman-aman saja…
    sebab jika bukan mengandalkan gas gratisan itu, mereka akan kesulitan untuk membeli kompor + tabung gas yg biasanya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s