Posted on

MINYAK TANAH VS KOMPOR GAS

Pusing saya mengingat apa yang terjadi akhir-akhir ini, bayangkan jika para ibu-ibu yang biasanya kompak ngerumpi sekarang terbelah menjadi 2 kubu, mulai dari tidak saling sapa sampai bertengkar mulut, suasana riuh diperkampungan kami yang(maaf) agak kumuh mendukung mereka untuk saling teriak yang akan terdengar dari satu sudut ke sudut yang lain, sambil tentunya mencari pendukung.Kejadian ini belum berlangsung lama, kira-kira sebulan yll kampung kami di bagikan kompor gas gratis + tabungnya, satu KK mendapat satu unit, jadi jika disebuah rumah terdapat 3 KK maka rumah itu akan mempunyai 3 unit kompor gas. Selepas pembagian itulah dari obrolan iseng berkembang menjadi debat kusir dan berubah menjadi perseteruan
Awalnya mereka berbincang tentang menggunakan kompor gas, apakah akan lebih hemat atau berbahayakah bagi penggunanya.
Ibu A : kalau gue sih ogah banget pake tuh kompor
Ibu B : Lha emangnya kenapa?
Ibu A : ngeri meleduk, ntar kampung kita kebakaran
Ibu B : bener Bu, apa lagi rumah disini rapet, banyak kayu ama papan
Ibu C : Kalo gue sih gue pake aje, buktinya nggak ngaruh tuh
Ibu A : wah, elu kudu ati-ati
Ibu D : cuman orang kampungan doang yang kagak mau pake tuh kompor
Ibu B : Wah, kurang ajar lu ngeledek gue
Ibu C : Emangnya kagak dipake juga kompornye bu?
Ibu B : Belom sih, lagian kan sungguhpun aman, harga gasnye mahal banget
Ibu D : Bu pake kompor gas itu lebih hemat, gue pake udah 10 hari masih belon abis
Ibu A : Ah sok kaya, sok banyak duit lu, elu tau gak berape harga isi ulangnye
Ibu C : cuma 14.000,- kok ada juga sih yang jual 15.000,-
Ibu B : Nah itu dia, kalau pas gas abis, kita mau beli harus keluar duit segitu kan
Ibu A : Kalao minyak tanah kita bisa beli literan, punya duit 15,000 masih bisa makan
Ibu B : nah kalo pake kompor gas, cuman bisa beli gas doang
Ibu A+B : hahahahahaha kacian deh lu
Ibu C : kan tiap hari gue simpen duit 1000 perak, kalo pake gas 10 hari udah 10.000 tinggal nambahin 4000 doang.
Ibu D : bener, coba kalo minyak tanah seliter 3000 buat sehari, besok kita beli lagi, beli lagi
Ibu C+D : cape’ deh, huhuhuw
Ibu A+B : dasar lu kaya kecakepan ajeDan mereka pun bubar setelah saling ejek dan sumpah serapah.
Di rumahnya Ibu A bertemu ibu E yang sedang bingung
Ibu A : Kenape lu?
Ibu E : duh gimane yee, katanya nanti minyak tanah bakal kagak dijual lagi
Ibu A : Lu kate siape, kagak mungkin percaye deh
Ibu E : mudah-mudahan sih tapi kalo bener cilaka deh gue
Ibu A : kenape?
Ibu E : kompor gas ame tabungnye udah gue jual
Ibu A : ?????????!!!!!!!!!!!!! emang ade yang mao beli?
Ibu E : ada, tapi cuman dibayarin 25.000
Itulah gambaran nyata dilingkungan kami, mereka kurang penyuluhan dari aparat, mereka hanya nonton TV kalau ada sinetron atau nyanyi-nyanyi, mereka haus akan hiburan. setelah penat bekerja membanting tulang memeras keringat demi menyambung hidup, sehari-hari mereka ada yang berpenghasilan 10.000 sampai 25.000 satu nilai yang patut disyukuri tetapi realita nya kadang mereka makan hanya satu kali sehari, nggak pake sarapan apalagi makan malam.
Aku bertanya siapakah yang salah?
tolong jawab, karena rumput yang -bergoyang-pun tak akan pernah tau
Iklan

5 responses to “MINYAK TANAH VS KOMPOR GAS

  1. bedh

    saya rasa yang salah tu yang mau nerima orang itu ngejual kompor ma tabung gas gratis itu.
    tapi susah juga sih sebenernya, kesadaran kan nggak bisa dipaksakan. Mungkin memang harus diadakan penyuluhan yang lebih.

  2. goop

    Eh…
    sukar juga ya, dengan kebijakan yang dilematis di tingkat akar rumput itu ๐Ÿ˜‰
    sepertinya memang kurang persiapan bukan??

  3. peyek

    susah, mereka yang mengambil kebijakan kadang punya sejuta justifikasi untuk membenarkan kebijakannya, nggak mau disalahkan, kadang pake ngotot segala, heran juga kan?

  4. pr4s

    Kejadiannya hampir sama di tempat sy tinggal. ternyata penyuluhan blm sampe ke pelosok.

    Klo ditanya salah siapa? Mungkin pemerintah, tp klise bgt klo nyalahin pemerintah terus……

  5. antarpulau ⋅

    Aku bertanya siapakah yang salah?
    tolong jawab, karena rumput yang -bergoyang-pun tak akan pernah tau..

    ——————
    Ehemm… *senyum dg rasa perih….*
    Sebenarnya rumput tahu jawabannya… hanya saja dia tidak bisa berbicara…..
    Nih, saya terjemahkan bahasa rumput yaa….

    Emak sih, gak ada yg perlu dipersalahkan…
    Kalo dibilang Pemerintah yg salah, ya emank salah….
    Kalo dibilang rakyatnya yang bego karena telah memilih Pemerintahnya yaa emank bego….
    Kalau dicari salahnya, maka keduanya salah….
    Kalau dicari benernya, maka keduanya (rakyat dan pemerintahnya) sama-sama bener….

    Yg jadi masalah adalah, salah atau benar tergantung situasi dan kondisi… sangat relative……
    Ketimbang mencari salah atau benar, mari kita belajar…. mencari hikmah kebijaksanaan dari setiap kejadian…
    Entah kita ini salah atau benar… tapi dg belajar, maka kualitas kita jauh lebih baik…..

    Kalo dibilang sudah dewasa, ya sesungguhnya negri ini sudah dewasa. Sudah lebih dari 50 tahun gitu loh….. Malah sudah tua, hehe… ๐Ÿ™‚

    Ketimbang nyari ‘siapa’ yg salah, jauh lebih baik kita tunjukan sikap kedewasaan kita….
    Kita harus belajar….
    Belajar.. dan belajar…..
    Sekalipun bangsa ini sudah tua… tetap harus belajar…..

    Kalau pelajaran yg kita peroleh adalah:
    satu) Pemerintahnya tolol…
    dua) Masyarakatnya bego….
    Maka ยป itu bukan belajar namanya…. Atau dg kata lain, kita masih perlu belajar…..

    Jika pelajaran yg kita dapat:
    satu) Sabar… dalam menjalani keadaan yg serba susah ini…
    dua) Bersyukur… dg apapun yg kita dapatkan dalam hidup ini…
    tiga) Mau mengerti keadaan….
    empat) Tidak menggerutu terus dg keadaan….
    lima) Saling membantu dalam kesulitan…..
    6) dan lain-lain….

    Naaahhhhh…. itu baru belajar…..
    ————————-

    btw: ini sebenarnya komentar ยป saking udah nggak bisa berbuat apa-apa…. hehe… ๐Ÿ™‚
    Pusinggggggg mikirin keadaan rakyat…..
    Duh Gusti…….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s