Posted on

Banjir nggak yaa?

Beberapa malam terakhir ini udara lebih terasa dingin, tak heran bila beberapa orang di warung Aboy berkumpul menggunakan jaket atau sweater sepintas seperti warung-warung di pinggir jalan raya puncak.
Seperti biasa kopi hangat merupakan menu yang paling banyak digemari para kongkowers  yang rata-rata sudah berkeluarga ini, Aboy nampak senang.
Pukul 21.00 Bang Leman hansip lingkungan kami datang menghampiri dan tentu saja disambut penuh tanda tanya bagi yang hadir, sebab biasanya Bang Leman bertugas mulai pukul 23.00 sampai adzan suduh berkumandang.
Salim       : Tumben udah siap-siap nih Bang Leman?
Leman    : Iya nih, Pak RW nyuruh kita siaga di kelurahan
Kadir        : Emang ada apaan Bang?
Leman    : Katanya bakal ada banjir kiriman dari Bogor.
Salim       : Nggak bagus sebetulnya ngomong gitu? bisa bikin perpecahanLeman    : maksudnya?
Salim       : Penghuni bantaran kali bisa marah-marah sama warga Bogor dikirimin banjir terus.
Aboy        : Ada-ada aje Bang Salim, dikirain serius!
Salim       : Bang Leman, saya denger air di bendung katu lampa emang udah melewati batas aman,  pasti dibuka tuh pintu air.
Leman    : Itu dia bang, kalau nggak salah 7 sampe 8 jam air udah nyampe jakarta, katanya sih jam 18.00 tadi dibukanya.
Kadir       :  Kalau nggak ada hujan di Jakarta atawa Depok mungkin banjir gak begitu besar, yang dikhawatirkan sejak jam 14.oo Pintu air Manggarai juga udah di atas normal dan belom dibuka.
Aboy       : Iya, Aming Abang gue aje udah ngungsi ke SD tingkat, air naik terus pelan-pelan, katanya sih itu lantaran Pintu air Manggarai di tahan.
Kadir       : Kenapa mesti di tahan sih?
Salim      : Bukan ditahan tapi diperhitungkan, kalau pintu air dibuka sekarang, air di kali susut nah pas air dari Bogor Sampe lajunya bisa bukan main kenceng.
Aboy          : Bisa hanyut tuu bangunan-bangunan pinggir kali
Salim         : Bukan cuma rumah, ditakutkan pintu air manggarai nggak kuat nahannya.
Kadir         : Ooooo, jadi kalau udah ada air tergenang paling nggak bisa nahan pelan-pelan begitu?
Leman     : Tumben pinter lu Dir hahaha
Kadir        : Sompret Lu.
Entah betul atau tidak perkataan Salim yang pasti beberapa warga nampak bergegas pergi termasuk Bang Karim yang dari tadi diem memperhatikan obrolan.
Karim      : Saya pulang duluan nih, mau nengokin kosim dulu.
Leman    : Bareng Rim, gue sekalian ke kelurahan, ayo Deh Pamit dulu “Assalamu’alaikum”
“Wa’alaikumsalam” jawaban serempak, seperti menyadarkan bahwa ada sanak saudara dan kerabat mereka yang berdiam tidak jauh dari pinggiran kali, sekarang tinggal Aboy, Salim dan Kadir serta Dudung yang Baru sampai.
Dudung : Ada apaan sih kayanya pada kuatir banget?
Aboy        : Karim mau ke rumah adeknye di pinggir kali ngebantuin ngungsi.
Dudung : Kosimnya juga sih bandel, kan udah disedian tuh rumah susun buat warga bantaran kali, eh dia malah kagak mau, mangkreng tetep disitu rasaain dah tu sekarang.
Salim       : Si Kosim rumahnya kagak kena proyek tanggul, kalo dia pindah ke rusun dia kudu nyediain duit buat uang muka dan ngangsur, kagak sanggup.
Dudung : Saya denger sih yang beli rusun orang kaya semua, nah yang dulu digusur buat tanggul pada ngontrak lagi di rusun, ada yang pindah, ada yang ngediriin bangunan liar di deket tanggul.
Aboy         : Aming kan begitu kondisinya, rumah kontrakannya nggak kena tanggul tapi masih deket bener ke kali dan agak rendah lokasinya, 200 ribu tuh sebulan dia ngontrak.
Kadir        : Suruh pindah aja abang lu Boy, kesian tiap taun kebanjiran terus.
Aboy        : Pindah kemana? kontrakan yang mendingan udah gopeceng sebulan, duitnya, Dir.
Salim       : Dir, Boy, Dung kalau ntar malam hujan lebat, gimana kalo kita ikut jadi relawan di kelurahan, kebetulan besok hari minggu kan kita pada libur? gimana ?
Kadir        : Kalau malem hujan, saya nggak tega ninggalin bini saya bang, besok aja dah saya ke sana.
Aboy        : Bini aja lu kekepin, kaga punya perasaan lu Dir
Salim       : Lu gimana Dung?
Dudung : Siap, OK
Salim      : Kita ajak lagi warga yang laen, Boy ntar Lu Panggil Gue kalo hujan gede?
Aboy       : Berangkat sekarang aja Bang, tuh udah hujan langsung lebat lagi.
Salim       : Oke deh, kita kimpul 1/2 jam lagi kita harus pamit sama keluarga kan?.
Kadir        : Saya ikut deh Bang………
Ditengah hujan yang mengguyur Jakarta mereka berjalan penuh semangat dan kehangatan untuk membantu sesama, begitulah kongkowers di warung Aboy kebersamaan menimbulkan emosi sosial yang patut kita tiru dan Bang Salim secara tidak sengaja telah menjadi  pigur pemimpin yang disegani dan didengarkan dibanding ketua RT mereka sendiri.
Semoga malam ini hujan tak turun dengan lebat, semoga Bendung Katu lampa masih akan mampu menahan debit air, semoga saudara-saudara kita yang memang kurang beruntung nasibnya dan harus menjadi penghuni bantaran kali diberi kekuatan lahir batin menghadapi bencana yang setiap tahun selalu mereka rasakan. Malam ini Banjir nggak yaaaa?
Iklan

15 responses to “Banjir nggak yaa?

  1. Semoga saja tidak banjir.

    Kadang-kadang tidak semua pemimpin yang sungguh memiliki jiwa kepemimpinan yang maksimal. Bahkan bawahan pun bisa lebih bijaksana daripada pemimpin itu sendiri.

  2. pr4s

    Jakarta hujan mulu yak? Mudah-mudahan aja ga banjir.
    Kasian kan pas tahun baru malah banjir.

    SELAMAT TAHUN BARU 2008

  3. pr4s

    Jakarta Hujan terus yak? Mudah-mudahan aja ga banjir.
    Pas tahun baru jgn sampe banjir.

    SELAMAT TAHUN BARU 2008

  4. duh,,ga usah ada banjir kiriman dari bogor juga,, jakarta udah banjir duluan krn sampah numpuk tak terkendali >_<

  5. antarpulau ⋅

    Iya nih….
    Kemarin juga jadi gak bisa berangkat nguli alias gawe….
    Pas udah mau berangkat… ujan lagi.. ujan lagi….

    “Buang sampah bekas sayur lodeh….”
    “Basah dehhhhhh…. ”

    🙂

  6. antarpulau ⋅

    “Selamat tahun baru 2008”
    🙂

  7. seva

    jika musim hujan tiba, kita tidak bisa menampik sapa mesra banjir di rona jakarta. kita hanya bisa berharap banjir kali ini tidak separah tahun sebelumnya.

    tapi kita bisa mendulang pahala dari ritual tahunan ini lho, misalnya kita ikut membantu menolong korban banjir yang lain meski kita korban juga. jangan hanya diam meratapi nasib. dan benar, setiap kejadian/musibah bisa meningkatkan rasa kebersamaan.

  8. seva

    SELAMAT TAHUN BARU 2007, eh 2008 *sepertinya baru kemarin

  9. Paman, bagaimana sehat. Selamat Tahun Baru 2008, dan selamat tahun baru Hijriyah 1429. Doakan saya ya paman…

  10. Halah, banjir sepertinya memang sudah menjadi tradisi. Pendidikan bermuatan sadar lingkungan di kita memang masih sangat buruk.

  11. peyek

    semoga nggak banjir lagi pak!

  12. banjir tahun ini agaknya melupa di jawa, pak. wonogiri, karanganyar, juga di jatim seperti ngawi, madiun dan sekitarnya sedang terkena musibah. mudah2an menyadarkan para elite negeri ini betapa pentingnya membangun berwawasan lingkungan. juga para pembalak dan perusak hutan yang nyata2 telah menyengsarakan banyak orang.
    Selamat tahun baru 2008 pak hadi, semoga menjadi awal yang baik untuk melakukan perubahan. sukses buat pak hadi dan keluarga.

  13. maaf, ada sedikti ralat, pak. kata melupa pada kalimat pertama yang bener meluap. masak banjir kok melupa sih, hehehehe 😆

  14. Kurt

    Paling hujan sentar pak tadi saya rasakan rintik2 tapi juga berhenti lagi.. semoga lancar pak acaranya 🙂

  15. Anang, yb

    Halah…
    akhirnya banjir juga 😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s