Posted on

Klenik dan Minyak Wangi

Seorang guru pelanggan Ijal memberi tahu, bahwa ada seseorang yang ingin ketemu dengannya, Ijal menyambut gembira dan berfikir paling-paling  butuh  minyakwangi. Guru itu kemudian memberikan alamat  rumah Pak Maman, orang yang ingin bertemu dengan Ijal.

Pak maman mempersilahkan Ijal masuk dan langsung menutup pintu rumahnya, tak ada orang lain kecuali mereka berdua hingga Ijal terusik untuk bertanya sekedar memulai pembicaraan.

“Pada kemana Pak, keliatannya sepi?”

“Iya Mas Ijal, istri dan anak-anak  sudah 2 minggu ini berada di kampung”.

“ooh begitu, Pak Guru  bilang Bapak ingin bertemu saya, ada apa ya Pak?”

“Ini lho Mas, kami berencana untuk menetap di kampung mau bertani lagi, dan kami berniat menjual rumah ini”.

“Terus hubungannya sama saya apa Pak?”

“Begini Mas, kemarin saya sudah berkonsultasi dengan orang pintar kalau rumah ini harus dibersihkan dulu biar cepat laku, katanya rumah ini kelihatan suram, padahal sudah banyak yang datang melihat tapi selalu nggak jadi membeli”.

“Saya rasa rumah bapak sangat bersih dan temboknya kelihatan baru di cat”.

“Bukan begitu, masa Mas Ijal nggak tau maksudnya”.

Rupanya Pak Maman diminta untuk menyediakan perlengkapan membesihkan rumah yang dimaksud adalah mengusir setan dan jin yang ada di rumahnya itu, Pak Maman yakin benar dengan semua ucapan orang pintarnya, mulai dari kesehatan istri dan anak-anaknya yang sering terganggu sampai pada usaha Pak Maman yang menurun merupakan alasan kuat yang sangat dipercaya Pak Maman. “padahal saya baru ketemu untuk pertama kali lho Mas dengan orang pintar itu, tapi dia tau semua tentang saya dan keluarga”

Nah, salah satu kebutuhannya adalah minyak wangi Mas, kalau nggak salah saya disuruh menyediakan minyak “JAFARON” dan “MISIK” apa mas Ijal punya yang saya maksudkan,  atau mungkin bisa carikan buat saya. Ijal menarik nafas panjang, berkecamuk fikiran antara memperoleh keuntungan dan penolakan bathinnya atas permintaan Pak maman. “Kenapa nggak minta carikan sama orang pintar itu aja Pak, bukankah jadi lebih baik dan nggak bakal salah?” Ijal mencoba berkelit. “Memang ada dan dia sudah menunjukan tempat membelinya tapi harganya kan mahal Mas  200 ribu sebotol kecil seperti ini” Pak Maman menunjukan botol kecil yang Ijal tau isinya paling banyak 1,5 cc, malah yang satunya 500 ribu dengan ukuran yang sama dan harus kontan. Barangkali dengan Mas Ijal saya bisa bayar separuhnya dulu dan separuhnya lagi kalau rumah ini sudah laku,  percaya sama saya Mas pasti saya bayar.

Terbayang oleh Ijal, dibayar 50 ribu saja sudah merupakan keuntungan yang berlipat,  ada keraguan di hati Ijal antara menolak dan rasa ingin menolong Pak Maman, kalau toh ditolaknya Pak Maman Pasti akan tetap membeli dan mencari ke tempat lain dengan harga yang sangat mahal, kalau disediakan apakah ini tidak temasuk ikut menyetujui perdukunan.

“Baiklah Pak kapan orang itu akan datang nanti saya bawakan”

“Tiga hari lagi Mas, saya harus kasih berapa dulu?”

“Nanti aja Pak, jangan khawatir Insya Allah saya datang”

Ijal pulang dengan perasaan dan pikiran yang masih tak menentu, apa yang sebaiknya dilakukan dan bagaimana agar Pak Maman mengerti bahwa dia telah terjebak dalam kesyirikan tanpa disadari.

Tiga hari berlalu,  Ijal sudah hadir kembali di rumah Pak Maman yang kali ini bersama orang pintarnya, seorang lelaki separuh baya berpenampilan menarik, mengunakan baju koko putih dengan peci hitam, diatas meja ada kotak kayu yang entah apa isinya.

“Bagaimana Mas Ijal, dapat minyaknya?”

“Ada Pak” Ijal menyerahkan 2 botol berukuran 5 cc

Wajah orang pintar itu berubah melihat apa yang Ijal sodorkan, terkesan bahwa dia tidak suka akan hal ini, ” Pak Maman, minyak ini saya bawa dulu, saya kerjakan di rumah saja” orang itu kemudian pamit setelah membawa minyak wangi dan sekepal tanah dari halaman rumah. Di ujung jalan orang itu dijemput dengan sepeda motor.

“Terima kasih Mas Ijal, ini saya bayar 300 ribu dulu, nggak apa-apa kan?”

“Nggak usah Pak, saya yakin orang itu takan kembali lagi”

Ijal menjelaskan bahwa Pak Maman baru saja terlepas dari penipuan, “Pak, mereka bekerja sama untuk mengelabui, yang menjemput tadi saya kenal betul dia juga penjual minyak wangi seperti saya, kalau boleh saya terus terang minyak itu tak lebih dari 20 ribu rupiah, dan maaf Pak Maman bukan saya menggurui, percaya kepada peramal atau ahli nujum akan menyeret kita kepada kemusyrikan”

Setelah meyakinkan Pak maman, Ijal pun pamit dan dia tak dapat menolak ketika Pak maman memaksa meyodorkan uang 20 ribu sebagai pengganti minyak wangi yang dibawa orang tadi.

Ijal kembali berjalan mendatangi sekolah-sekolah berbagi kisah dan pengalaman dengan guru-guru yang masih setia menjadi pelanggan nya.

 

———-

disarikan dari cerita seorang sahabat.

Iklan

11 responses to “Klenik dan Minyak Wangi

  1. Untuk kali ini Ijal telah menjadi pahlawan ya Pak Hadi. Telah menyelamatkan Pak Maman dari penipuan penjahat yang berkedok sbg penjual minyak wangi. ah, hidup terkadang memang aneh. orang sebaik ijal justru seringkali bernasib kurang beruntung, tapi mereka yang biasa memanjakan nafsu hedonisnya justru makin tenggelam dalam kemaksiatan. mudah2an ijal bisa menjadi teladan bagaimana memaknai hidup yang sesungguhnya.

  2. atapsenja

    Kasus ini sering terjadi. Pada saat kita mengalami kesusahan ada baiknya tidak menanggapinya dengan hal2 yang aneh. Semisalnya langsung menuding rumah, toko, ada yang menganggu atau ada penunggunya. Sudah susah malah ketipu lagi, kan tragis.

  3. antarpulau ⋅

    “………..ada keraguan di hati Ijal antara menolak dan rasa ingin menolong Pak Maman, kalau toh ditolaknya Pak Maman Pasti akan tetap membeli dan mencari ke tempat lain dengan harga yang sangat mahal, kalau disediakan apakah ini tidak temasuk ikut menyetujui perdukunan………..”
    ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

    *perang badar……*

  4. Assalaamu ‘alaikum papi Hadi…
    kisahnya mengandung banyak sekali hikmah. Sosok seorang Ijal yang jujur, apa adanya dan tidak suka aji mumpung memanfaatkan orang lain demi keuntungan pribadi.

    Pesan moralnya sangat kuat; akhlak, tauhid dan kewirausahaan. Ah… terimakasih papi. Peluk hangat 😛

  5. goop

    Herannya masih banyak yang tetap percaya juga lho…
    mungkin karena keadaan…
    mungkin karena kemiskinan…
    mungkin karena terdesak, terhimpit…
    entah…

  6. hadi arr

    :: Sawali Tuhusetya
    Yah, itulah Ijal yang saya kenal, seorang yang sabar
    dan istiqomah.
    insya Allah, saya bisa belajar darinya.

    :: Atap Senja
    Memang banyak mbak kasus beginian,
    jalan pintas seringkali ditempuh, gak taunya
    malah kena tipu.

    :: Antapulau
    perang dihati memang lebih berat…

    :: Ram-Ram Muhammad
    peluk hangat kembali 🙂
    terima kasih

    :: goop
    bisa semua faktor
    perlu keteguhan iman, kayanya

  7. Weleh, emang sih zaman sekarang semakin banyak orang yang ber-main-main dengan klenik… 😕

    Untung aja si Ijal-nya nyadar lebih dulu-an sehingga bisa nyadar-in juga Pak Maman-nya…

  8. Puji Tuhan Ijal yang punya ‘pengetahuan’ akan suatu hal bisa membantu melepaskan Pak Maman dari penipuan. 😀

    Btw kalo saya sih juga curiga, seandainya yang disuruh itu minyak wangi mahal. Buat apa coba… 🙄

  9. sebagian orang kepepet yang butuh uang, di jaman sekarang memang cenderung memilih salah jalan. pokoknya supaya cepat laku barang jualan.

  10. Memmakai wangi”an adlah sunnah..

  11. mahyudin sagara ⋅

    apa lagi kalau tuh minyak nya di puasain serta sholatnya yang benar pasti lebih manjur dan banyak manfaatnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s